Walikota Metro Wahdi pimpin Rapat Koordinasi Optimalisasi Pelayanan Kesehatan di masa pandemi Covid-19 tahun 2021, di OR Setda, Kota Metro, Rabu (07/04/2021).

Kepala Dinas Kesehatan Kota Metro Erla Andrianti, melaporkan beberapa kasus Covid-19 dengan hasil positif yang terkonfirmasi di Kota Metro adalah sebanyak tujuh ratus dua puluh delapan (728) kasus. Hal ini terhitung dari Maret tahun 2020 hingga 6 April 2021 yang telah dilayani empat rumah sakit rujukan Covid-19.

“Adapun kasus meninggal yang dimulai dari Maret hingga kini, tercatat sebanyak 37 orang. Dengan rincian 36 orang berasal dari Kota Metro dan 1 orang berasal dari Palembang,” papar Erla.

Sementara itu Walikota Metro Wahdi, dalam arahannya menyampaikan alasan mengumpulkan Kepala Rumah Sakit se-Kota Metro, bertujuan untuk memecahkan permasalahan. Salah satunya dengan membangun sinkronisitas antara pemerintah dengan pihak tenaga kesehatan se-Kota Metro.

“Tak hanya itu, tujuan dari rapat ini untuk melihat pokok pikiran masing-masing Kepala Rumah Sakit yang ada di Kota Metro, yang penilaiannya agak cenderung negatif. Pandemi Covid-19 menjadi perhatian besar Presiden, khususnya di Kota Metro dikarenakan mobilitas kita sangat tinggi, namun dalam proses angka kesembuhannya ternilai cukup baik,” kata Wahdi.

Wahdi juga mengatakan dengan rapat ini untuk menetapkan rumah sakit manakah yang menjadi rujukan Covid-19, yang harus ada standar dasarnya.

“Kita memberikan rujukan kepada rumah sakit yang tidak memenuhi syarat. Apabila rumah sakit tidak terstandarisasi, maka tidak akan diberikan izin sebagai rumah sakit rujukan. Untuk itu, Dinas Kesehatan sebagai leading sektor harus benar-benar memainkan peranan yang sangat baik, untuk dapat menentukannya,” jelasnya.

Wahdi menambahkan, alangkah lebih baik apabila Kampung Tangguh Nusantara atau KTN juga dapat dimanfaatkan sebaik mungkin, untuk dijadikan tempat isolasi mandiri bagi pasien Covid-19.  (Nv/Gt)

There are no comments yet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked (*).